Postingan

Toxic Relationship si Melankolis

Kamu pernah enggak sih sampai di fase capek banget dengan kegiatan kamu, aktivitas sehari-hari yang buat kamu jenuh buat lakuin lagi dan lagi? Tolong kasi aku senyum mu yang paling lepas, biar aku bisa tetap mastiin kamu punya stok bahagia walaupun tinggal sedikit. Oke kita lanjut ya.. Semua orang bakalan ngerasin fase ini, tapi ada yang tau kenapa kita ngerasa capek banget ? padahal kegiatan yang kita lakuin juga enggak buat capek-capek amat. Buat aku dan kamu angkatan 2001 kebawah, welcome in quarter life crisis. Semua pintu kehidupan terbuka untukmu termasuk tentang masalah hidup yang harus kamu jalani sendiri. Agak serem juga ya, tapi ini lah fase paling sempurna untuk memaksimalkan potensi diri dan melatih kedewasaan.  Di fase ini lah kita akan mendapatkan jawaban dari rasa capek kita yang absurd banget kayak dia yang nge chat tapi enggak berani bilang sayang, uppsss.. Banyak faktor mengenai rasa capek yang kita sedang rasakan, dan kali ini aku mau bocorin 1 alasan nya, yaitu toxi

Upgrade Niat dan Semangat

Ternyata tulisan tentang ikatan merah ini bersambung ke part 2.  Ungkapan ini sebenarnya ingin jadi sebuah pertanyaan, tapi kita coba diskusi di tulisan ini dulu ya. Aku pingin tau, gimana ikatan merah ini berprogres untuk sebuah tujuan pasca recruitment. Senin, 18 Januari 2020 menjadi hari bagi kader IMM Kota Pontianak memulai misi kepedulian atas dasar kemanusiaan. Inget banget waktu malam sebelum donasi ke water front, kabid kader membuka diskusi dengan tagline IMM Care. Sebagai kader yang baru di DAD, tagline itu seakan jadi isyarat jelas kalau kader basis mahasiswa dengan segala kegalauan kuliah dan dunia perantauan, masih cukup tanggap dengan isu bencana yang ada di sekitar. Hampir 1 pekan, amatan ku tertuju pada kegiatan donasi yang intens dilaksanakan oleh mereka. Sebenarnya bingung sekaligus salut banget sama mereka, semangat untuk menolong sesama itu selaras dengan lirik awal Mars IMM "Ayolah, ayo, ayo..." ya pokok nya ayo aja !!! Sampai pada malam puncak dengan men

After Golden Age Still Part 4 (From Akhifillah)

          Pertanyaan tentang pendapat laki-laki terhadap perempuan yang punya kesuksesan berbeda dari laki-laki, udah sempat aku tanyakan ke beberapa lelaki yang telah atau sedang mencari Pelabuhan hati.      Beberapa dari jawaban mereka ada yang mengatakan aman-aman saja jika perempuan lebih secara finansial dan Pendidikan, karena madrasah pertama anak adalah ibu. Itu jawaban akhifillah jalur aman sih, istilahnya Pendidikan dan ekonomi itu bukan persoalan rumit tapi yang terpenting adalah bagaimana kesiapan ilmu Agama dan pemahaman tentang kehidupan rumah tangga. Itu dari beberapa laki-laki muda yang sempat aku chat secara dadakan atau melalui percakapan ringan sambil basa basi.      Tapi untuk akhifillah jalur aman lainnya, mereka menganggap perempuan rasanya cukup untuk sampai di batas umum saja baik secara finansial dan Pendidikan. Artinya dua perkara itu tidak boleh lebih dari apa yang dimiliki oleh laki-laki, sebagai orang awam tentang hal itu, menurutku sih wajar jika seoran

After Golden Age Part 4

     Tulisan kali ini di langkau 1 part dulu ya, harusnya sih part 3 kudu di baca dulu tapi berhubung part 3 belum dapat feel yang bad things karena harus bawa narasi yang cukup emosional galaunya, jadi kita coba nulis narasi part 4 yang bakalan aku open dengan kalimat “Kita sama seperti Isya dan Subuh, semoga kelak bisa sedekat Magrib dan Isya”.      Agenda rutin tiap pagi yang wajib banget buat anak perempuan itu udah pasti nyuci piring, tugas andalan banget sih buat kita yang sering keluar rumah dan pasti sering nyuci piring dulu biar kelihatan rajin di mata mama terus dikasi izin keluar rumah, iya kan? Aku juga gitu sih sebenarnya. Well, bukan perihal rajin atau enggaknya nyuci piring yang bakalan kita bahas sekarang tapi tentang kalimat ibu setiap kali aku lagi nyuci piring. “Kak, si A udah nikah ya? Cepet banget ya?”      Huft, oke.. aku harap sampai disini kamu faham dengan apa yang aku maksud dan apa yang bakalan kita bahas di beberapa kalimat berikutnya. Tulisan ku tenta

Pasca di Kader Garis Merah

Kesekian kalinya, pandemi jadi waktu yang paling pas buat evaluasi diri. Hampir 8 bulan enggak ngapa-ngapain, akhirnya teringat dengan 1 janji yang belum sempat terealisasikan. Ingatan tiba-tiba mengarah pada pertanyaan instruktur yang bertanya "mengapa baru sekarang ikut pelatihan?", dengan keadaan ngantuk dan berusaha sadar aku jawab "setiap orang punya masanya dan setiap masa punya orang-orangnya", enough!! Banyak hal yang menjadi pilihan untuk bisa sampai di titik ini, banyak pula harapan serta doa diri dan mereka yang terus membersamai. Aku sadar bahwa setiap perjuangan itu butuh ruang untuk istirahat, butuh ruang untuk mengevaluasi dan butuh ruang untuk belajar. Baru sadar kalau selama ini udah jauh melangit hingga lupa untuk membumi, udah lama ada di tangga teratas sampai lupa gimana cara turun kebawah dan udah terlalu lama mengaku berjuang sampai lupa kalau diri ini sebenarnya enggak ngapa-ngapain.  Manusia (aku) itu cepat banget ya puas dengan apa yang suda

Bertemu Tuhan (Before : Aku di Dunia )

                 Nama ku Aira, aku perempuan kelahiran 90’an anggap saja aku mahasiswa akhir yang dilema antara wisuda dan nikah. Aku anak pertama dari 5 bersaudara dan semua adik ku laki-laki, orang tua ku pun hanya lulusan SMA, kebayang kan kalau posisiku saat ini jadi penentu keberadaanku di KK. Maksud ku, aku di tuntut menjadi pelopor baik bagi adik-adik ku dan orang tua ku. Sejak bangku sekolah, aku punya cita-cita menjadi seorang Psikolog dan mimpi itu pun terwujud, kini aku menjadi mahasiswi Psikologi di salah satu perguruan tinggi. Udah ya kenalannya, sekatang aku mau ajak kamu untuk mengajak bertemu Tuhan, mau ? Semua di mulai saat aku menjadi seorang dancer di salah satu Lembaga Seni di kota ku sejak masih duduk di kelas 3 SD. Alasannya cuma 1, mama mau anak gadis nya ini jadi pemberani dan percaya diri dengan potensinya sendiri. Receh sih, cuma aku faham jika mama tau kalau sejak SD aku sempat menjadi korban bullying dini. Hingga saat aku duduk di bangku SMP, aku sada

Kamu Bukan Teman Asik

  Setiap orang pasti pernah memiliki teman yang garing banget, alias susah banget buat diajak asik sama dia. Di ajak nongkrong tapi enggak bisa pulang malam, di ajak gosip malah menghindar, di ajak bergurau tapi malah garing. Kebayang kan kalau punya teman kayak gitu pasti buat kita seakan masuk keruangan hampa terus diem dan enggak ngapa-ngapain. Teman kayak gini juga paling susah buat di suruh ubah  life style  yang kekinian, di ajak makan juga paling ke tempat yang sama terus, apa lagi kalau udah  q-time  sama “Temen  Flat ”,  so  pasti pembahasannya berat banget, otak ikutan  insecure  gara-gara obrolan yang perlu mikir dulu buat bisa nyambung. Khusus buat cewek pasti mikir berkali-kali untuk punya teman kayak gini. Enggak asik kalau di ajak ngomong tentang doi, suka enggak nyambung kalau lagi pingin bahas artis  viral , atau mungkin aja dia bakalan pura-pura enggak faham setiap kali kamu ajak nonton drama Korea atau bahas tentang Oppa. Sampai di sini udah banyak banget ya hal yang